Modul SPSS 1 – Pengantar Statistik dan SPSS


Modul SPSS 1 ini akan mebahas tentang pengantar statistik dan SPSS. Materi yang dibahas meliputi:

  • Konsep/Pengertian Statistik,
  • Sejarah Statistik,
  • Aplikasi Ilmu Statistik
  • Jenis Data Statistik
  • Sampling dan Populasi
  • Membuka SPSS
  • Cara kerja SPSS

Sekilas Tentang Statistik

Pada mulanya, kata statistik diartikan sebagai keterangan-keterangan yang dibutuhkan oleh negara dan berguna bagi negara. Keterangan-keterangan tersebut umumnya dipergunakan untuk memperlancar penarikan pajak dan mobilisasi rakyat jelata ke dalam angkatan perang. Tiap akhir bulan Desember, Caesar Agustus dari zaman Romawi mengeluarkan sebuah dekrit agar setiap orang kembali ke kota masing-masing dan melakukan registrasi. Registrasi tersebut meliputi keterangan-keterangan mengenai nama, usia, jenis kelamin, pekerjaan dan jumlah keluarga penduduk negara. Sebenarnya, keterangan-keterangan kuantitatif semacam itu kini lebih dikenal dengan nama sensus. Lambat-laun, statistik diartikan sebagai data kuantitatif baik yang masih belum tersusun maupun yang telah tersusun dalam bentuk tabel. Statistik diartikan sebagai kumpulan data yang berwujud angka-angka. Hingga kini, pengertian tersebut masih populer dan tetap melekat dalam pikiran masyarakat.

Penggunaan metode statistik dalam penelitian ilmiah sebetulnya telah dirintis sejak tahun 1880 ketika F.Galton pertama kali menggunakan korelasi dalam penelitian ilmu hayat. Pada waktu itu, penggunaan metode statistik dalam penelitian biologi maupun sosial tidak dapat dikatakan lazim. Bahkan pada akhir abad ke sembilanbelas, kecaman-kecaman pedas acapkali dilontarkan terhadap Karl Pearson yang memelopori penggunaan metode statistik dalam berbagai penelitian biologi maupun pemecahan persoalan yang bersifat sosio-ekonomis.

Kini, setelah lebih dari seabad lamanya, tiada seorang sarjana peneliti yang menyangkal betapa pentingnya metode statistik bagi penelitian ilmiah. Tanpa metode statistik, peneliti seakan-akan seorang buta meraba-raba dalam kegelapan untuk menangkap sesuatu yang belum tentu ada. Meskipun demikian, metode statistik modern seperti yang dikenal dan yang dipergunakan peneliti ilmiah di bidang biologi, pertanian dan ekonomi merupakan produk abad ke duapuluh dan memperoleh kemajuan yang pesat sejak tahun 1918 – 1935 ketika R. Fisher memperkenalkan analisa varians ke dalam literatur statistik. Sejak itu, penggunaan metode statistik makin meluas dari bidang biologi dan pertanian ke bidang-bidang pengetahuan lainnya. Bidang-bidang ilmu pengetahuan biometri, agronometri, ekonometri, psikometri, sosiometri dan anthropometri telah memperoleh kemajuan karena perkembangan yang pesat dari metode statistik modern.

Dowload pdf:

Modul SPSS 1 – Pengatar Statisitik dan SPSS

 

Pada mulanya, kata statistik diartikan sebagai keterangan-keterangan yang dibutuhkan oleh negara dan berguna bagi negara. Keterangan-keterangan tersebut umumnya  dipergunakan untuk memperlancar penarikan pajak dan mobilisasi rakyat jelata ke dalam angkatan perang. Tiap akhir bulan Desember, Caesar Agustus dari zaman Romawi mengeluarkan sebuah dekrit agar setiap orang kembali ke kota masing-masing dan melakukan registrasi. Registrasi tersebut meliputi keterangan-keterangan  mengenai nama, usia, jenis kelamin, pekerjaan dan jumlah keluarga penduduk negara. Sebenarnya, keterangan-keterangan kuantitatif semacam itu kini lebih dikenal dengan nama sensus. Lambat-laun, statistik diartikan sebagai data kuantitatif baik yang masih belum tersusun maupun yang telah tersusun dalam bentuk tabel. Statistik diartikan sebagai kumpulan data yang berwujud angka-angka. Hingga kini, pengertian tersebut masih populer dan tetap melekat dalam pikiran masyarakat.

Penggunaan metode statistik dalam penelitian ilmiah sebetulnya telah dirintis sejak tahun 1880 ketika F.Galton pertama kali menggunakan korelasi dalam penelitian ilmu hayat. Pada waktu itu, penggunaan metode statistik dalam penelitian biologi maupun sosial tidak dapat dikatakan lazim. Bahkan pada akhir abad ke sembilanbelas, kecaman-kecaman pedas acapkali dilontarkan terhadap Karl Pearson yang memelopori penggunaan metode statistik dalam berbagai penelitian biologi maupun pemecahan persoalan yang bersifat sosio-ekonomis.

Kini, setelah lebih dari seabad lamanya, tiada seorang sarjana peneliti yang menyangkal betapa pentingnya metode statistik bagi penelitian ilmiah. Tanpa metode statistik, peneliti seakan-akan seorang buta meraba-raba dalam kegelapan untuk menangkap sesuatu yang belum tentu ada.  Meskipun demikian, metode statistik modern seperti yang dikenal dan yang dipergunakan peneliti ilmiah di bidang biologi,  pertanian dan ekonomi merupakan produk abad ke duapuluh dan memperoleh kemajuan yang pesat sejak tahun 1918 – 1935 ketika R. Fisher memperkenalkan analisa varians ke dalam literatur statistik. Sejak itu, penggunaan metode statistik makin meluas dari bidang biologi dan pertanian ke bidang-bidang  pengetahuan lainnya. Bidang-bidang ilmu pengetahuan biometri, agronometri, ekonometri, psikometri, sosiometri dan anthropometri telah memperoleh kemajuan karena perkembangan yang pesat dari metode statistik modern.

Iklan

5 thoughts on “Modul SPSS 1 – Pengantar Statistik dan SPSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s